surat buat SUAmi, HAraP meNangis MemBAcaNya.~

esok tarikh due, 10 hb jun
suami hari ni dah pulang ke UITM machang,
untuk mengajar..
berjauhhaaannn..
saya di KL duduk rumah mama untuk berpantang..

andai esok saya bersalin,
saya redha kalau suami tidak berada di sisi saya,
sebab dia dah banyak bersusah payah menjaga saya ketika mengandung 10 bulan ni (40 minggu)

teringat kali pertama saat di beritahu dokter tentang kehamilan saya..
dia senyum dari klinik sampai ke rumah,
balik terus call mak dan ayah n semua saudara,
awal mengandung sebelum tidur dia selalu membaca 3 kul dan mengusap perut saya
nak bagi kuat rahim katanya..sayang nya dia pada cahaya mata kami..

setiap kali saya pening dan muntah dia tahu je apa nak buat
tanpa di suruh mesti dia akan terus amik air suam
untuk redakan loya tekak
dan sediakan gula2
petng2 lepas balik kerja dia akan bawak saya jalan2 amik angin petang..
supaya saya x pening dan dapat hidup udara segar..
biar pun dia letih, sikit pun dia x kisah akan diri dia..

bila dalam kereta,
semahu dia mengelak jalan2 yang berbongol dan lubang,
dan kalau terlangar juga dia akan minta maaf
dan cepat2 pegang perut saya..
kasihnya dia pada anak dia dan saya..

tidak pernah saya lihat kegembiraan di wajah dia
kecuali pertama kali dia merasa gerakkan bayi kami
ketika dia mendengar denyut jantung anak kami,
memang anak ayah bila anak saya lebih mendengar kata ayah dari saya..

tiada satu pun permintaan saya di abaikan
semua makanan yang saya idamkan pasti dia layan dengan penuh kasih sayang
baiknya hati mu sayang..
petang2 pasti ada air kelapa
malam2 pasti ada susu kambing

bila saya dah masuk 7 bulan,
saya selalu masam dan menangis
mungkin emosi saya tidak stabil
mungkin juga sebab saya kepanasan
malam2 bila saya tidak boleh tidur sebab panas dan senak perut
dia beralah sangup kepanasan dan tidur berbantal satu je
sedang saya ambil 5 bantal
dia selalu mementigkan keselsaan saya

pernah sekali gaji masuk lambat
kami makan di luar sebab melawat adik ipar
saya menempah makanan
tapi dia x tempah makanan
saya tanya kenapa abang x makan
dia jawab" biarlah ank dan isteri abang kenyang, abang lapar x pe"
nak menits air mata saya dengar
mulianya hati abang..

dah nak dekat bersalin ni,
suami selalu azan di perut
bagi dengar pada baby
dia kata takut nanti x sempat nak azan kan
walaupun dah 10 bulan dia x pernahlupa untuk selalu usap dan bercakap dengan baby dalam perut..
selalu mengurut belakang bila saya lenguh
selalu selwat di perut bila baby mengeras..

tidak pernah sekali dia biar kan saya ke Klinik ibu dan anak seorang diri..
risau nya seorang suami tentang kesihatan isteri dia..
dia banyyakn pembacaan tentang wanita hamil
tentang pantang..
seolah2 dia yang mengandung..^^

abang, x mengapa andai abang tiada di sisi,
saat diri ini berjuang melahirkan anak kita
abang dah banyak bersusah payah menjaga sayang selama 10 bulan..
sayang pohon maaf dan redha dari abang
andai banyak kesalahan dan masam muka sepanjang setahun kita berkahwin
abang terlalu baik u sayang..
i love u abangg..

Comments

Popular posts from this blog

sunat bayi lelaki #hudthoha

berurut selepas bersalin ~

pengalaman bersalin anak ke dua ~ hud thoha bin mohd zahir